jump to navigation

Musim Layangan Tiba,Biker……. Musti Ekstra Waspada 23/05/2012

Posted by Papa Afnhy in yang terlihat dijalan.
trackback

Braders

Musim kemarau sudah menjelang,salah dua indikasinya adalah angin yang bertiup dari arah timur ke barat, plus musim layangan mulai merebak.
Setidaknya ini mulai terjadi diwilayah bagian timur dan tengah indonesia.

Tidak seperti jaman kanak-kanak kita dulu,dimana tanah lapang dan luas dapat ditemukan dengan mudah,sekarang tanah lapang itu susah,akibatnya anak-anak kita bermain dijalan dengan segudang resiko yang mengintai. Termasuk bermain layangan ini,lantaran tanah bermain telah disulap menjadi bangunan mereka terpaksa bermain dijalanan.

Celakanya,mereka sangat konsentrasi memperhatikan permainan mereka,dan kadang biker dapat sialnya saat “adu fisik” dengan mereka kesalahan ditimpakan sepenuhnya kepada biker.

Selain itu benang yang mereka gunakan kadang-kadang sangat berbahaya,dibuat dari hasil tumbukan beling sampe halus dan dioleskan ke benang dan disebut benang gelasan.

Beberapa tahun lalu ortu saya sempat kena benang gelasan ini,tepat dileher dan mengakibatkan luka memanjang dan bekas jahitan.maw marah,anak tetangga juga,terpaksa didiamkan saja.dan luka ini mengakibatkan beliau demam beberapa hari dan sampai sekarang luka itu tetap membekas.


*ilustrasi saya ambil dari google

Setelah adu layangan dan ada yang putus,mereka akan mengejar layangan tersebut,lagi2……. dijalan raya,biker lagi2 bisa disalahkan jika terjadi apa-apa😦

Nah Brader waspadalah,rimba jalanan makin tidak ramah pada kita
*artikel ini terinspirasi saat melihat bekas luka Bapak saya akibat teriris benang layangan

BRADERHUD TAKKAN TERPISAHKAN JARAK DAN WAKTU

SALAM KARET BUNDAR

Komentar»

1. Aa Ikhwan - 23/05/2012

Sip ajiib..ane pernah terjerat tali layangan..ngerii n bahaya

2. nanared - 23/05/2012

apalagi kalo benag gelasan A’
itu yang sangat berbahaya
terima kasih sudah berkunjung

3. mas wahyu - 23/05/2012

sip sip sip

nanared - 23/05/2012

apik apik apik
terima kasih sudah berkunjung

4. redbike92 - 23/05/2012

wah jangan2 ini kurangnya lahan kosong akibat di buat mall😀
hahaa dinasehatin aja oom bro, namanya juga anak2 hehe
http://redbike92.wordpress.com/2012/05/23/ide-konyol-museum-motor-indonesia/

nanared - 24/05/2012

salah satu penyebabnya Pak,anak2 tetaplah anak2,keasyikan kadang melupakan bahaya di mata mereka
terima kasih sudah berkunjung

5. Ari CX Rider - 23/05/2012

paling sebel kalo d jalan banyak benang.
Sesampe drumah. Velg motor sprti gulungan benang

nanared - 24/05/2012

apalagi kalo kusut,susah di lepas
terima kasih sudah berkunjung

6. kid1708 - 23/05/2012

gak bisa main layangan, ada yg mau ajarin?? :-p
layangan bagai pisau bermata dua, menyenangkan tapi juga bisa membahayakan

nanared - 24/05/2012

sama,saya juga gak bisa main layangan,dulu kalo disuruh milih main layangan ataw kesawah saya lebih memilih ikut kesawah:mrgreen:
terima kasih sudah berkunjung

7. kharis27 - 23/05/2012

bahaya memang ,,.,.mulai dari benang gelasannya yang bisa ngegasrok leher .,.,bocah penguber layangan tewang di jalanan,,, benang2 yang nyangkut motor,.,.,.

nanared - 24/05/2012

sangat berbahaya mas,sudah banyak korbannya
terima kasih sudah berkunjung

8. vixy182 - 23/05/2012

di tempat ku malah gak ada lagi yang main kaya ginian bro..waktu zaman ane kecil banyak…sekarang anak2 di sini main nya game online point blank / lost saga …wkwkwk:mrgreen:

9. achmad sya'roni blog - 23/05/2012

bapak saya 1,5 tahun yang lalu juga kena benang gelasan di wajahnya. dan harus keluar hampir 2jt untuk jahit dan obat2nya.

nanared - 24/05/2012

masalahnya bekas luka jahitan tersebut tetap membekas bro,bapak saya terkena ± 10 tahun lalu dan masih keliatan
terima kasih sudah berkunjung

10. nanared - 24/05/2012

@ bro vixy 182
masa kecil kita dulu lebih asyik bro,banyak permainan yang menuntut aktifitas fisik,mungkin ini juga penyebab generasi lama lebih “tahan banting” sekarang permainan lebih banyak di kuasai digital yang gak perlu kemana2 dan tidak pake tenaga fisik
terima kasih sudah berkunjungm

11. Dismas - 24/05/2012

Wah, kalo di tempat saya malah udah nggak ada mas yang demen main layangan, hehehe.
http://dizmaz.wordpress.com/2012/05/24/analisa-ringan-di-lintasan-kering-rossi-masih-tertinggal-sekitar-127-detik/

12. Gianluigi mario - 24/05/2012

nyabrang sruntulan…

13. ipanase - 24/05/2012
14. fiesta43 - 24/05/2012

makna asli dari “alay”
benar2 nyebelin… apalagi kalo lagi di jalan2 pedesaan yang justru banyak anak-anak main layangan. musti waspada lebih

15. apriantoblog - 24/05/2012

musim layangan, saatnya pake helm half face, dan mengigit pisau, agar tidak terderat

16. tovavanjava - 24/05/2012
17. ridertua - 24/05/2012

atau biar aman iku main layangan saja:mrgreen:

18. bimo96 - 25/05/2012

ngeriii kalo kena leher trus mati😦

19. Dr.Feelgood - 26/05/2012

kena leher pernah, kena kaki ampe nyangkut futstep juga pernah. ah dasar sial ane…………

20. semprul - 28/05/2012

share pengalaman teman tentang tali layangan …

2thn’an yang lalu temen saya terkena tali layangan pada bagian dagu.lumayan gan parah gan skitar 4 – 5 jahitan.padahal udah pakai helm halpface dan kaca juga di pakai tapi yang namanya pes mah tetep aja kena.sekarang ane kalau ada anak” main layangan ga berani naik motor sruntulan.ngeri kalau kena leher bisa putus tuh ….

21. mr pragmatis - 12/06/2012

biar cepat asal selamat
yang maen layangan, pls stay away from main road!
tetep safety ya..

(jangan lupa, tidak hanya CS aja tapi sudah mulai caring)
jgn bilang CARING dulu kalo masih bergelut di CS..

cmon follow @motogpdistro
NOW!

22. Point Blank - 25/06/2012

awas kesambet, apalagi benang gelasan.


silahkan berbagi pendapat, sopan dan saling menghargai, terima kasih.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: