jump to navigation

Antara peraturan dan kemanusiaan 26/07/2011

Posted by Papa Afnhy in yang terlihat dijalan.
trackback

Salam jumpa lagee brader…😀
maaf baru muncul lagi,beberapa hari ini kesibukan ane lumayan padat,menyambut tujuhbelasan dan Ramadhan yang datang berbarengan ternyata cukup menyita waktu,ane hanya sempat membalas komentar dan komen diwarung-warung tetangga*itupun Kalo sempat*
Sejak sijagoan kecil masuk sekolah,ane jadi nambah kerjaan lagi,nganter-jemput sikecil.gak tega rasanya nitipin ketetangga ataupun pada tukang ojek dan becak.

sorry bro,pictnya masih family sentris


Ane sejak beberapa hari ini berfikir,boleh gak sih membonceng beberapa anak sekaligus.coz beberapa diantara anak TK merupakan anak tetangga dan masih merupakan keluarga dekat.sementara dalam peraturan lalu lintas jelas-jelasdisebutkan bahwa jumlah penumpang kendaraan bermotor jenis roda dua adalah satu orang pengendara dan satu orang penumpang boncengan.
Fenomena ini tidak saja terjadi di tempat ane saja.ane yakin diberbagai belahan wilayah republik kita hal ini juga terjadi.diman moda transportasi massal yang merakyat adalah sepeda motor

mereka semua adalah sepupu.dua diantaranya selalu nebeng pulang


Setiap pulang ane selalu membonceng 3 orang anak.Ane tau kalo itu melanggar tapi ane lebihtidak tega lagi melihat mereka pulang berjalan kaki sejauh +/- 1 km.
nah menurut brader sekalian…apa yang harus ane lakukan❓
disatu sisi ane melanggar peraturan dan disatu sisi lagi ane terpaksa melanggar untuk alasan kemanusiaan.
Silahkan dishare opini dan solusi menurut brader semua
BROTHERHOOD TAKKAN TERPISAHKAN JARAK DAN WAKTU
SALAM KARET BUNDAR

Komentar»

1. #99 bro - 26/07/2011

Memang sebuah delema, sebuah aturan namun juga berlawanan dengan hati nurani kita…

dilema bermata dua bro,satu sisi sudah komit u/ safety riding,dilain sisi gak tega liat ponakan pulang jalan kaki,lumayan jauhnya.1 km
terima kasih sudah berkunjung

2. Long'S - 26/07/2011

Lbh ga tega lg klo ke3 ank itu jdi korban kecelakaan krn kebodohan qta tdk mengerti safety riding

saran:
-biarkan mereka brjalan kaki agr otot mnjdi ku
-belikan sepeda utk mereka ke sekolah
-antar jemput bwa mobil (klo uang ga jdi masalah)odohan qta tdk mengerti safety riding

saran:
-biarkan mereka brjalan kaki agr otot mnjdi ku
-belikan sepeda utk mereka ke sekolah
-antar jemput bwa mobil (klo uang ga jdi masalah)

ane selalu berusaha hati2 dan septi reding bro,itu sudah komitmen,entah dengan takdir,saran pertama kedua gak tega,jarak 1km,pp 2km,umur anak2 itu antara 3~4 tahun.saran ketiga….belum mampu beli mobil,masih banyak kebutuhan primer yang harus ditutupi.
makasih sudah mampir

3. B M W ♣ - 26/07/2011

1 orang boncenger(dewasa).
kalau masih anak2 ya 3 gak masalah,2 di belakang 1 di depan.

😀😀
mang gitu bro,cuma kayak makan simalakama aja,peraturan atau kemanusiaan.tepati komitmen ataau jadi raja tega
terimakasih kunjungannya

4. Rudy SOUL ™ - 26/07/2011

kayaknya klo masih anak anak,masih bisa.

yah,mudah2an gak dipersulit ma pak pol, bro
terimakasih kunjungannya

5. cafebiker - 27/07/2011

ijin nyimak

silahkan mas bro,jangan lupa isi absen😀😀
makasih sudah mampir

6. enth - 27/07/2011

peraturan kan ada “toleransi” bro, nitip jemuran juga
http://kristalkuning.wordpress.com/2011/07/27/transplantasi-kaki-crystal-tahap-1/

mudah2an bisa ditolerir bro,ngikut ke tkp dulu
makasih sudah berkunjung

7. Pak Bambang Nunggang Byson - 27/07/2011

musmet,,,

puyeng:mrgreen:
makasih sudah berkunjung

8. Hourex150L - 27/07/2011

waaa, Saya juga Bisngung nii Bro..

ketularan ya❓
terima kasih kunjungannya

9. Igfar Pramarizki - 27/07/2011

baya mobil jemputan aja? ada ga?
susah juga sih.. ane juga belom punya mobil.. kadang kalo check up si kecil pinjem mobil kakak.. kalo mobilnya di pake, ya mau ga mau.. naik motor.. soalnya ga punya pilihan lain..

belum ada bro,mau juga beli mobil cuman belum aja,alasannya 2 :
2.belum bisa nyetir😳
1.belum cukup duitnya😦
makasih sudah berkunjung

10. uDien d'kab - 27/07/2011

Serba salah sih ….
Sayah juga kalau nganter anak (8 tahunan) ke sekolah pake bebek, dia duduk di depan, istri duduk di belakang, tapi anak sayah pake helm khusus untuk anak-anak.dan pake jaket.
Bahkan sesekali sayah juga bawa anak kecil (4 tahunan) yang digendong oleh ibunya, jadi satu motor empat nyawa …. Sangat riskan memang, tapi mau gimana lagi – memang itulah transportasi andalan keluarga. Cuma untuk memaksimalkan safety riding setidaknya anak dilengkapi dengan helm, kaca mata, pakaian yang tebal dan pake sepatu, kemudian dalam menjalankan motor harus tetap waspada dan “nyantei” … (imho)

Fenomena ini memang sudah menjadi hal yang lumrah di jalanan, bahkan di musim mudik selain boncenger Ibu dan dua anak, juga ditambah barang bawaan. Pak polisi pun belum pernah menilang … mungkin mereka mempertimbangkan faktor kemanusiaan (toleransi) … (cmiiw)

*** Untuk hal-hal di luar jangkauan kita, tentunya kita tidak lupa do’a mohon keselamatan, baik untuk jarak dekat ataupun jarak jauh …

idem,sama nasibnya dengan mang udien😀
makasih kunjungannya

11. dany :) - 27/07/2011

Yg penting hati2 bro,jarak jg tdk terlalu jauh ini,syukur2 tdk lwt jln raya,walau kecelakaan bs terjadi dimana sj😉

musti lewat jalan raya bro,but safety first selalu
terima kasih kunjungannya

12. Antara Aturan Keselamatan Berkendara dan Keterbatasan Masyarakat « MotorBirunya Igfar - 27/07/2011

[…] pagi buka komputer kantor, tertarik dengan salah satu tulisan blogger dari Sulawesi Selatan. Beliau menghadapi kondisi dilema dalam berlalu lintas saat harus mengantar jemput anak dan […]

13. Igfar Pramarizki - 27/07/2011

Saya coba share lebih jauh mas
http://motorbiru.wordpress.com/2011/07/27/antara-aturan-keselamatan-berkendara-dan-keterbatasan-masyarakat/

terima kasih bro.
terimakasih juga untuk kunjungannya

14. Idog - 27/07/2011

dilema om…
satu sisi ga tega, tp sisi lain malah jd pelajaran kurang baik bg anak2 kita. (bknnya safety riding di mulai sejak dini??..)

peraturan dibuat u/ kebaikan kita. tp ga “Saklek” atau bukan harga mati. yg jelas kita tau konsekuensinya…
OK deh Om… mudah2an tetep jg keselamatan. hindari jalan ramai…

dilema yang terpaksa dijalani untuk menyiasati keterbatasan yang menghadang
terima kasih kunjungannya

15. setia1heri - 27/07/2011

HATI-HATI MELANGGAR
UU PERLINDUNGAN ANAK…XIXIXIXI

Insya Allah tidak bro,
makasih sudah berkunjung

16. dnugros - 27/07/2011

kalo bisa lewat jalan kampung dengan slow riding carefully, hindari jalan protokol…bahaya pak kalo bersimpangan dengan bis, truk, ato motor yang doyan ngebut

lewat jalan protokolnya sekitar 200 meter bro,selebihnya jalan kecil dengan polisi tidur dibeberapa titik
makasih sudah berkunjung

17. bAdcOp - 27/07/2011

Kalo saya sih lebih memilih membelikan anak sepeda om..
1 KM (2 KM pp) bukan jarak yang jauh kalo pake sepeda menurut ku..

jujur aku aja nolak nganterin adik ku yang smp kelas 1 pas temennya mau ikutan nebeng, mending aku kasih duit buat dia naik angkutan umum..

aku sih yakin masih ada cara lain yang lebih bijak buat mensiasati hal itu. masalahnya sampe 3 orang om, itu aja sih..

IMHO & CMIIW

ide bagus bro,sayangnya anaknya belum bisa naik sepeda,lagian disini,kendaraan lewat kenceng2,malah bisa bikin penyakit baru tuh,yah mungkin solusi terbaik tetap ngantar aja dulu.toh tempat kerja ane dari sekolahannya gak sampe 200 meter.ntar kalo sudah masuk SD sudah dekat,dari rumah cuman +/- 30 meter aja.usulnya bagus
makasih sudah berkunjung

18. mbr666 - 28/07/2011

Titip memean kang..

http://hakimrodamas.wordpress.com/2011/07/27/21/

silahkan bro,makasih sudah mampir

19. azizyhoree - 28/07/2011

setidaknya bawa pendamping yang lebih dewasa mas bro untuk care bawa family 😀

kayaknya masalah sudah agak terpecahkan bro,bokap ponakan pindah instansi kelapangan*jadi PPL* pertanian,jadi lebih sering nganter jemput juga,tadi pagi tinggal nganter sijagoan aja.😀
makasih sudah berkunjung

20. shogun110tromol - 28/07/2011

bapak ane jg dulu mboncengin saya sama adik saya waktu saya masih SD dan adik saya masih TK naek Honda 70 sama Shogun 110. Mungkin gak boleh sbenernya, apalagi bapak ane jg punya mobil, tp males pakenya karena boros (tau sendiri Kijang 1.8 konsumsi bensinnya gimana:mrgreen: ) Lgpula selap-selip juga karena jalan ramai. Mana saya juga sering kesiangan lagi, jd buru2, pake mobil mana sempat…..

Klo pergi sama ibu saya sih, pasti 4an pake mobil, gak pernah naek motor. Ibu saya udah males dibonceng, apalagi bonceng rame2 bahaya.

Klo satu pengendara dengan 2 anak kecil sih masih bisa ditolerir mungkin, tapi klo 3 orang mungkin berlebihan, Coba nanti dicari lagi penyelesaian, misalnya kalau ada angkutan umum, suruhlah mreka numpang bro. Klo perlu bayarin dah ongkos angkotnya🙂

sebetulnya waktu mo ganti tunggangan ada opsi mobil juga ma sodara dan bokap*mo ditalangi kekurangannya😀 * ane nolak,sebab ane belum siap pira R4,belum kuat BBm dan spare part,sebab duit yang terkumpul hanya cukup u/ nebus timor tangan kesekian
makasih kunjungannya

shogun110tromol - 30/07/2011

udah, bayarin aja angkotnya om, hehe :mrgreen:

sekolahannya agak jauh dari tempat ngetem angkot bro.lagian angkot sistem antar jemput ditempat ane setau ane sih belum ada
makasih kunjungannya

21. asmarantaka - 28/07/2011

udah biarin aja jalan kaki…jaman dlu ane juga jalan kaki kok..sehat tuhhh:mrgreen:

nanti sajalah bro,klo dah SD,sekarang masih gak tega,dibiarkan jalan kaki alamat disemprot ma kakek neneknya,cucu kesayangan dia soalnya
makasih kunjungannya

22. pedrosa26 - 29/07/2011

melanggar aturanhukum tdk apa2 yg penting bsa brbuat kebaikan….

betulbetulbetul
makasih kunjungannya

23. ridertua - 30/07/2011

hati2 saja…🙂

Insya Allah,hari sabtu adalah hari terakhir sekolah,libur Ramadhan sebulan,trus anak2 yang ngikut ma ane,dah dijemput keluarga masing2,trus kebetulan….😀 ada anak baru yang masih tetangga mereka anter jemput pake mobil,jadi mereka ngikut dimobil tersebut😀😀
terimakasih sudah berkunjung

24. Busa_tio - 03/08/2011

Kalo menurutku si anak dipakein helm karna kepala adalah organ yg paling vital. Itu pendekatan safety yg minimal kalo emang keadaannya harus pake roda 2.
Kalo nanti ada keponakan yg rutin nebeng lagi, ya ngga papakan kita modalin helm buat mereka?😀

akhirnya lega bro,ane tinggal antar jemput jagoan kecil ane ponakan,nebeng di mobil tetangganya yang kebetulan masukin cucunya di TK yng sama beberapa hari sebelum ramadhan.
makasih kunjungannya

25. Rizqibe - 07/09/2011

Kalau 1KM bolak-balik aja mas, hitun-hitung 3 anak jadi 6 KM PPPPPP(PP 3X :mrggreen: ) . 6 KM gak ngabisin 1 liter bensin(Gak sampe abis RP 8000 kalau isi Oktan 92 dan gak abis sampe RP 5000 kalau isi oktan 88) Tapi ya agak sedikit rugi waktu. Motor saya paling anti sama bonceng penumpang lebih dari satu, Udah Jok tipis, keras, sempit gak ada peganganya lagi. Sampe kata pabrikannya “Udah tutup aja tuh jok, nih gua sediain partnya cuman 500 ribu:mrgreen: ” . Jadi ya kasihan juga kalau yang numpang lebih dari satu😀

memang sangat dilematis mas,satu sisi melanggar aturan dan sisi lain gak tega dengan alasan kemanusiaan
terima kasih sudah berkunjung

26. Kevin McDonald - 23/09/2011

IMHO, peraturan dibuat oleh manusia untuk manusia.
Umumnya peraturan dibuat untuk keteraturan dan keselamatan bersama.
Dengan dasar itu, kembali ke manusia yang hendak melanggar aturan yang ada. Apakah yang bersangkutan siap menerima konsekuensinya?
Setiap aksi ada reaksi. Jangan lupa, pak Polisi hanya menjalankan tugas menegakkan peraturan. Besarnya fleksibilitas di lapangan hanya kembali ke petugas ybs.
Kita bisa berdalih melanggar aturan demi alasan kemanusiaan. Tapi namanya peraturan, yah bertujuan s.d.a. .😀
Jadi selama kita siap menanggung resiko dan konsekuensinya, jalankan saja. Jangan lupa hindari pak Polisi mengingat hal yang saya sebut di atas.😀 (Juga banyak berdoa demi keselamatan di perjalanan).
Selamat berbonceng ria!🙂

Oh ya – last but not least -, jika memang demi alasan kemanusiaan, sudahkah anda melengkapi para penumpang anda dengan helm SNI untuk meminimalkan resiko jika terjadi kecelakaan?
Jika tidak, maka bukankah anda menjadi kurang manusiawi terhadap para penumpang anda yang over-capacity apabila terjadi suatu kemalangan di jalan?

suatu dilema mas bro,semoga nanti ada solusi yang bersifat win win solution
terima kasih sudah berkunjung


silahkan berbagi pendapat, sopan dan saling menghargai, terima kasih.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: